Oleh: halaqohdakwah | Juli 21, 2008

Aliran Sesat dan Cara Menghindarinya

Oleh :Agus Nizami

Pedoman Agar Tak sesat

1. Baca dan Pelajari Al Qur’an dan Hadits

“Kitab Al Quran ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertaqwa” [Al Baqarah:2].

”Hai orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah RasulNya, dan ulil amri di antara kamu. Jika kamu berbeda pendapat tentang sesuatu, kembalikanlah ia pada Allah (Al Quran) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama bagimu dan lebih baik.” [An Nisaa’:59]

Hadist Nabi : “Aku telah meninggalkan pada kamu dua hal. Kitab Allah dan sunnahku, kamu tidak akan sesat selama berpegang padanya. (Riwayat Tirmidzi)

2. Sesat Jika Melanggar Al Qur’an dan Hadits

Dalam Al Qur’an ada perintah sholat, zakat, puasa, haji, berbuat baik, dan sebagainya. Dalam Al Qur’an juga ada larangan berzina, mencuri, berpecah-belah, fanatik golongan, dan sebagainya. Dalam Hadits juga dijelaskan bermacam-macam perintah dan larangan Allah.

Jika ucapan dan tindakan pemimpin dan anak buahnya bertentangan dengan Al Qur’an dan Hadits (misalnya sholat hanya 1 kali atau mengajarkan perzinahan) maka mereka adalah kelompok sesat.

3. Rukun Iman

Jika ajaran menyimpang dari rukun Iman, maka dia sesat (Bukhari-Muslim)

Rukun Iman:

  1. Iman kepada Allah – Mengakui tidak ada Tuhan selain Allah
  2. Iman kepada Malaikat
  3. Iman kepada Kitab Suci – Meyakini Al Qur’an sebagai kitab suci yang terakhir, benar, dan terjaga keasliannya
  4. Iman Kepada Rasul. Mengakui Nabi Muhammad sebagai Nabi terakhir dan tak ada Nabi/Rasul setelahnya
  5. Iman kepada Hari Akhir
  6. Iman kepada Qadla dan Qadar yang baik/yang buruk

4. Rukun Islam

Jika ajaran menyimpang dari rukun Islam, maka dia sesat (Bukhari-Muslim). Misalnya jika tidak sholat atau sholat hanya 1 x sehari maka dia sesat.

Rukun Islam:

  1. Mengucapkan 2 kalimat syahadah: Asyhadu al Laa ilaaha illallah wa asyhadu anna Muhammadar rasulullah. Aku bersaksi tidak ada Tuhan selain Allah dan Muhammad Rasul Allah
  2. Sholat 5 waktu (Subuh, Dzuhur, Ashar, Maghrib, dan Isya)
  3. Puasa bulan Ramadhan
  4. Zakat bagi yang mampu
  5. Berhaji ke Mekkah jika mampu

5. Mengingkari Kebenaran Al Qur’an

Jika meragukan kebenaran Al Qur’an maka dia sesat. Contohnya paham Liberalisme yang meragukan Al Qur’an berdasarkan hadits palsu yang dibuat oleh orientalis:

“Kitab Al Quran ini tidak ada keraguan padanya; petunjuk bagi mereka yang bertaqwa” [Al Baqarah:2].

“Dan jika kamu tetap dalam keraguan tentang Al Quran yang Kami wahyukan kepada hamba Kami (Muhammad), buatlah satu surat yang semisal Al Quran itu dan ajaklah penolong-penolongmu selain Allah, jika kamu orang-orang yang benar” [Al Baqarah:23].

“Dan sesungguhnya mereka (orang-orang kafir Mekah) dalam keraguan yang menggelisahkan terhadap Al Quran” [Huud:110].

6. Menafsirkan Al Qur’an Semaunya

Ciri Aliran sesat adalah menafsirkan Al Qur’an semaunya untuk menimbulkan perpecahan. Ayat Al Qur’an yang jelas tidak perlu ditafsirkan lagi. Ada pun Ayat Al Qur’an yang kurang jelas ditafsirkan dengan memakai ayat Al Qur’an lain yang berkaitan. Jika tak ada dengan hadits Nabi yang sahih.

“Dia menurunkan Al Quran kepadamu. Di antaranya ada ayat yang muhkamaat [jelas], itulah pokok isi Al qur’an dan yang lain ayat mutasyaabihaat [tak jelas]. Orang yang condong pada kesesatan mengikuti ayat-ayat yang mutasyaabihaat untuk menimbulkan fitnah dengan mencari-cari artinya, padahal tak ada yang tahu selain Allah. Orang yang dalam ilmunya berkata: “Kami beriman kepada ayat yang mutasyaabihaat, semua itu dari Tuhan kami” [Ali ‘Imran:7]

7. Mengingkari Hadits Nabi

Jika mengingkari Hadits/Sunnah Nabi maka sesat. Kelompok ini termasuk kelompok Ingkar Hadits/Sunnah.

”Hai orang-orang yang beriman, taatilah Allah dan taatilah Rasul (Nya), dan ulil amri di antara kamu. Kemudian jika kamu berlainan pendapat tentang sesuatu, maka kembalikanlah ia kepada Allah (Al Quran) dan Rasul (sunnahnya), jika kamu benar-benar beriman kepada Allah dan hari kemudian. Yang demikian itu lebih utama (bagimu) dan lebih baik akibatnya.” [An Nisaa’:59]

“Aku telah meninggalkan pada kamu dua hal. Kitab Allah dan sunnahku, kamu tidak akan sesat selama berpegang padanya. (Riwayat Tirmidzi)

8. Mengakui ada Nabi Setelah Muhammad

Banyak aliran sesat yang mengaku pimpinannya sebagai Nabi/Rasul setelah Muhammad SAW. Ini bertentangan dengan Al Qur’an dan Hadits

”Muhammad itu sekali-kali bukanlah bapak dari seorang laki-laki di antara kamu, tetapi dia adalah Rasulullah dan penutup nabi-nabi. Dan adalah Allah Maha Mengetahui segala sesuatu.” [Al Ahzab:40]

Rasulullah SAW menegaskan: “Rantai Kerasulan dan Kenabian telah sampai pada akhirnya. Tidak akan ada lagi rasul dan nabi sesudahku”. (Tirmidhi, Kitab-ur-Rouya, Bab

Zahab-un-Nubuwwa; Musnad Ahmad; Marwiyat-Anas bin Malik).

9. Memisahkan Diri dari Jama’ah Islam

Ada kelompok sesat menganggap seluruh ummat Islam di luar kelompok mereka sesat/bid’ah. Ini kelompok Khawarij yang jumlahnya selalu minoritas. Ikutilah jama’ah terbanyak:

“Dan berpeganglah kamu semua pada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai berai” [Ali Imran:103].

“Dan (di antara orang-orang munafik itu) ada orang yang mendirikan masjid untuk menimbulkan kemudharatan (pada orang-orang mukmin), untuk kekafiran dan untuk memecah belah antara orang-orang mukmin” [At Taubah:107].

“Sesungguhnya Allah tidak menghimpun ummatku atas kesesatan dan perlindungan Allah beserta orang banyak” [HR Tirmidzi].

Sesat jika menganggap hanya kelompoknya yang benar:

  1. Tidak mau mengaji dengan guru di luar kelompoknya
  2. Tidak mau sholat dengan orang di luar kelompoknya
  3. Tidak mau sholat di masjid yang bukan milik kelompoknya.
  4. Tidak mau membantu orang-orang Islam di luar kelompoknya.

Sesungguhnya orang-orang yang memecah belah agama-Nya dan mereka menjadi bergolongan, tidak ada sedikitpun tanggung jawabmu kepada mereka” [Al An’am:159].

“yaitu orang yang memecah-belah agama mereka dan mereka menjadi beberapa golongan. Tiap golongan merasa bangga dengan apa yang ada pada golongan mereka. “ [Ar Ruum:32]

Tips Agar Tak Sesat

1. Baca dan Pelajari Al Qur’an dan Hadits

Untuk terjemah Al Qur’an cari yang versi Depag/M Yunus.

Hadits yang sahih dan terkenal ada 6 (Kutuubus Sittah) terdiri dari: Sahih Bukhari, Sahih Muslim, Sunan Abu Daud, Sunan Tirmizi, Sunan Ahmad, dan Sunan Ibnu Majah.

Asbabun Nuzul: Hadits berisi penjelasan turunnya Al Qur’an

Bulughul Marom: Hadits kumpulan Ibnu Hajar yang sistematis menjelaskan hukum Islam.

2. Bergurulah dengan banyak guru yang lurus sehingga ada perbandingan. Coba berguru dengan guru dari kelompok NU, Muhammadiyyah, Tarbiyah, DDII, dsb

Ikuti sunnah Nabi dan jangan berpisah dari jama’ah Islam terbesar (Ahlus Sunnah wal Jama’ah).

3. Aliran Sesat memberi target kepada pengikutnya untuk merekrut anggota baru di masjid-masjid dan kampus. Hati-hati terhadap guru ngaji yang tidak anda kenal reputasinya meski teman anda yang mengenalkan. Minta referensi dari keluarga dan BEBERAPA teman anda.

“Dan janganlah kamu mengikuti apa yang kamu tidak mempunyai pengetahuan tentangnya. Sesungguhnya pendengaran, penglihatan dan hati, semuanya itu akan diminta pertanggungan jawabnya” [Al Israa’:36]

4. Tanya pada para ulama di MUI apakah satu aliran sesat/tidak

“..bertanyalah kepada orang yang mempunyai pengetahuan jika kamu tidak tahu” [An Nahl:43]

5. Di situs http://www.mui.or.id dijelaskan aliran-aliran yang sesat

Rekomendasi Buku

  1. Al Qur’an dan Terjemahannya (Depag)
  2. Terjemah Sahih Bukhari
  3. Terjemah Sahih Muslim
  4. Bulughul Marom, Ibnu Hajar
  5. Fiqih Islam, Sulayman Rasyid
  6. Sifat 20 (Sifat-sifat Allah) untuk menanamkan tauhid/aqidah
  7. La Tahzan, Dr. Aidh Al Qarny. Tawakal pada Allah dan sabar
  8. Bible, Qur’an, dan Sains Modern, Maurice Bucaille
  9. Janji-janji Islam, Roger Garaudy. Mengisahkan kejayaan Islam
  10. Buku dan VCD Harun Yahya
  11. Referensi: 10 Ciri Aliran Sesat Menurut MUI

Agusnizami@yahoo.com.sg

Silahkan diperbaiki dan disebarluaskan


Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: